NASA Jelaskan Dampak Pecahan Puing Satelit Rusia Dapat Hancurkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

NASA Jelaskan Dampak Pecahan Puing Satelit Rusia Dapat Hancurkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

najica.com – Ada lebih dari 1.500 keping puing dari satelit mata-mata Kosmos yang hancur saat uji coba rudal anti-satelit (ASAT) Rusia. NASA menyebutkan pecahan puing Kosmos di luar angkasa dapat bergerak dengan kecepatan lebih dari 28.000 km per jam atau 17.500 mil per jam.

Sebagai perbandingan, peluru yang dikeluarkan dari senapan AR-15 bergerak dengan kecepatan lebih dari 2.200 mil per jam atau 3.500 km per jam. Artinya, puing Kosmos di luar angkasa bergerak 8 kali lebih cepat dari peluru.

Bergerak dengan kecepatan seperti itu, sepotongan logam sebesar kacang polong dapat menjadi rudal yang berpotensi menghancurkan objek apa pun yang berada di orbit Bumi. Padahal lubang berdiameter 0,5 inci atau 1,3 centimeter saja menyebabkan kerusakan struktural pada Stasiun Luar Angkasa Internasional dan tidak dapat diperbaiki.

“Tidak perlu lubang yang sangat besar untuk meledakkan stasiun luar angkasa,”kata John Crassidis, seorang Profesor SUNY, Universitas di Buffalo, New york city, yang bekerja dengan NASA untuk memantau puing-puing luar angkasa, kepada Live Scientific research, Jumat (19/11/2021).

Ini adalah kekhawatiran besar karena jumlah puing-puing di orbit Bumi atau sampah luar angkasa telah tumbuh pada tingkat yang eksponensial selama 60 tahun terakhir. NASA saat ini melacak lebih dari 27.000 keping puing orbit yang berukuran lebih besar dari bola softball. Itu belum termasuk yang ukurannya lebih kecil lagi.

NASA Jelaskan Dampak Pecahan Puing Satelit Rusia Dapat Hancurkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

Jika peluang terkena puing ruang angkasa 1 banding 10.000, stasiun luar angkasa harus melakukan manuver yang rumit untuk menghindar. Karena berpindah dari satu jalur orbit berarti sama saja mengirimkan ke jalur puing orbit yang lain. Jadi ini tindakan penyeimbangan yang rumit.

Sejak 1999, Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) telah 25 kali bermanuver untuk menghindari puing-puing yang diketahui. Untuk melindungi stasiun luar angksa dari potongan-potongan kecil yang tidak diketahui, juga dilengkapi lebih dari 100 perisai yang dikenal sebagai Whipple Shields. Ini berfungsi sebagai “bumper korban” untuk menerima hantaman puing orbit.

Bagaimana dengan para astronot yang mengawaki dan memelihara stasiun luar angkasa, tentu risikonya lebih besar. Apalagi baju astronot tidak mempunyai perlindungan terhadap benturan benda keras. “Baju antariksa tidak dilindungi sama sekali. Bayangkan sebuah kelereng melaju 17.000 mil per jam (27.000 km per jam) ke arah Anda– itu akan menembus Anda, seperti peluru,”kata Crassidis.

NASA menyebutkan saat ini di Stasiun Luar Angksa Internasional (ISS) ada empat astronot Amerika Serikat, satu astronot Jerman, dan dua kosmonot Rusia. Sayangnya, tambah Crassidis, tidak ada hukum internasional yang mencegah negara-negara melakukan uji coba rudal anti-satelit.

Apalagi, kata Tim Flohrer, kepala Kantor Puing Antariksa Badan Antariksa Eropa (ESA), puing luar angkasa dari uji coba itu tetap melayang di orbit selama bertahun-tahun, bahkan beberapa dekade yang akan datang. Untuk menghindari tabrakan atau benturan dengan puing orbit, satelit atau stasiun luar angkasa harus bermanuver. Sampai ditemukan metode atau teknologi untuk membersihkan sampah ruang angkasa.

Leave a Reply